Jika Anda Bisa Mengetik dan Akses Internet, Anda Sudah Memiliki Syarat yang Cukup Untuk Menghasilkan Uang dari Bisnis Tiket Pesawat Online

BISNIS YANG BIASA TETAPI MEMILIKI POTENSI PENGHASILAN YANG LUAR BIASA

Apakah anda sudah siap untuk Bergabung??

Bergabung? silahkan klik disini

Jumat, 09 Agustus 2013

Kalap Makan Saat Lebaran, Hati-hati Ya, Bahaya!

Kalap Makan Saat Lebaran, Hati-hati Ya, Bahaya!

Di hari Fitri ini, mungkin banyak yang beranggapan bahwa ini adalah waktunya bagi seseorang boleh makan apa pun tanpa mempedulikan kesehatan. Padahal lebaran semestinya juga dimanfaatkan untuk menjaga organ hati (lever). Karena hati yang baru didetoks selama sebulan penuh akan percuma jika kita makan kalap saat lebaran.

Begitu disampaikan oleh Ketua Yayasan Gema Sadar Gizi yang juga Pengurus PDGKI (Persatuan Dokter Gizi Klinik Indonesia) Dr. Tirta Prawita Sari, MSc, Sp. GK yang diwawancari Liputan6.com beberapa waktu lalu, seperti ditulis Kamis (8/8/2013).

Tirta mengatakan, pada saat lebaran semestinya kita tidak boleh kalap. Intinya, makanan itu harus tetap berada dalam keseimbangan gizi. Tapi bukan hanya seimbang secara komposisi tapi seimbang secara aktivitas fisik, kebutuhan dan usia.

"Yang ngeri saat lebaran adalah ketika proses puasa satu bulan yang begitu banyak berguna bagi kesehatan, habis manfaatnya hanya dalam satu hari," kata Tirta.

Pola makan yang drastis berubah saat lebaran membuat hati akan kaget, karena sepanjang hari makan santan dan makan atau minum yang manis.

"Ya, pasti kebanyakan orang berpikir ini hanya sehari. Tapi dengan Anda makan atau minum manis sepanjang hari, itu sama saja dengan Anda makan sepiring nasi," jelas Tirta.

Untuk itu, Tirta menyarankan siapa pun yang merayakan lebaran dan ingin tetap sehat agar menjaga makanan dan minuman. Ganti minum manis dengan air putih dan jika ingin makan banyak, usahakan makan dalam porsi sedikit.

Sumber: liputan6.com

0 komentar:

Poskan Komentar